Sunday, November 1, 2009

DOSA DOSA MEDIA AMERIKA


Jerry Duane Gray
Sebuah media berita dapat diibaratkan sebagai jembatan yang menghubungkan kita dengan dunia. Akan tetapi, jika media yang dipercaya sudah tak dapat lagi dipercaya, apa yang harus kita perbuat? Buku inilah sebuah jawaban. Buku ini mengajarkan kita untuk melihat kebenaran dari sebuah berita mengenai berbagai hal, melihatnya dari mata kita sendiri, bukan dari mata orang lain. Artinya, jangan pernah ragu untuk memverifikasi sebuah berita, terutama dari media barat, dalam hal ini Amerika.

Awal 1970-an, pers Amerika berada di barisan terdepan berkat integritasnya. Pelaporan berbagai peristiwa dilakukan dengan jujur dan bertanggung jawab tanpa manipulasi fakta-fakta sehingga menghasilkan perubahan dalam kepemimpinan sebuah negara adidaya. Kini, media Amerika menjadi bahan tertawaan dunia, sebagian besar dari mereka mengalami kegagalan besar.

Jaringan televisi Amerika yang menyiarkan berita ternyata tidak banyak melaporkan kejadian sesungguhnya. Lebih heran lagi, ketika menyampaikan laporan, para reporter TV itu memasang wajah jujur seakan-akan mereka sedang menjadi jurnalis sejati. Mereka berpura-pura melakukan investigasi serius terhadap satu demi satu kejadian yang tidak relevan kemudian menyiarkan kisah-kisah tabloid sebagai �berita sesungguhnya.� Selama masa kepresidenannya, Bush belum pernah mengadakan konferensi pers yang sesungguhnya. Bush pun belum pernah menjawab pertanyaan acak oleh wartawan asli.

Fakta yang raib
�Pentagon mengakui 5 tindakan yang melecehkan Al-Quran.� Fakta seperti ini pastinya belum pernah Anda dengar atau lihat dari media barat seperti CNN, Fox News, ABC, BBC atau yang lainnya. Mereka memmang sengaja menutupinya. Yang dilaporkan hanyalah berita-berita demi mengharumkan nama pemerintah AS, sedangkan yang berpotensi mengotori citra itu disingkarkan.

Lebih parah lagi, berita-berita yang berasal dari media barat juga diputar ulang oleh media televisi lokal negara-negara lain termasuk Indonesia. Sebagai contoh, kasus Irak dahulu. Irak tidak memiliki senjata pemusnah massal. Namun, dengan bantuan media korporat Amerika, Bush membohongi publik agar percaya pada kabar bohong tersebut dengan maksud untuk meraih dukungan dan legalitas atas invasi ke Irak.

Berkat partisipasi media Amerika, George W. Bush dapat lepas dari pelanggaran serius atas undang-undang dan hukum internasional. Tidak pernah ada satu pun investigasi serius yang dilakukan untuk menangani perilaku Bush yang tak kenal hukum walaupun sudah banyak bukti yang memberatkannya.

Sebelum invasi ke Irak, pemerintahan Bush mengklaim bahwa Muhammad Atta (terdakwa pimpinan serangan 11 September) bertemu dengan pejabat intelijen Irak di Praha. Pertemuan itu diduga sebagai bukti adanya kaitan antara Saddam dengan Al-Qaida. Walaupun presiden Ceko menyatakan bahwa klaim tersebut tidak benar, pejabat pemerintahan Bush tetap bersikeras menjadikan pertemuan tersebut sebagai alasan untuk melancarkan perang.

Dua tahun setelah, lebih dari 1.700 pasukan sekutu gugur, puluhan ribu luka-luka. Sementara itu, di pihak Irak terjadi kematian hampir 100 jiwa tiap minggunya. Meski tak ada data resmi, diperkirakan puluhan ribu jiwa telah menjadi korban dan media berita tetap bungkam.

Selain tidak memberikanlaporan akurat mengenai jumlah korban, media Amerika juga tidak menginformasikan tentang kerusakan alam, property serta penderitaan rakyat Irak. Mereka hanya mempublikasikan �kejayaan� serdadu Amerika sambil menghalalkan penduduk sipil yang terbunuh hampir setiap harinya. Kebanyakan warga Amerika hidup dalam ilusi bahwa perang tidak banyak menimbulkan pertumpahan darah dan menimbulkan kerusakan. Mereka agak sulit menyadari bahwa senjata penghancur, bom dan tomahawk mereka telah merenggut jutaan nyawa manusia.

Di dalam buku ini Anda akan tercengang setelah tahu betapa hebatnya media Amerika memanipulasi pikiran pemirsanya melalui �berita� yang yang mereka sajikan. Tunggu apa lagi, jangan mau dibohongi terus-menerus. Bacalah buku ini sesering mungkin sehingga Anda dapat mempelajari trik-trik yang mereka lakukan dalam memanipulasi sebuah berita. Dengan begitu, Anda akan menjadi konsumen berita yang kritis.

Judul buku : Dosa-dosa Media Amerika

Penulis : Jerry Duane Gray

Penerbit : Ufuk Press

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...